Sejarah Tahlilan Dalil Beserta Keharaman Melakukannya

Selamat datang sobat Ngekul.com semua. Dalam update kali ini kami membahas tentang Sejarah Tahlilan beserta Dalil dan Keharaman melakukannya.

ritual tahlilan dalil serta hukumnya

Sebelumnya tulisan ini kami sarikan dari berbagai sumber dan tulisan ini juga tidak bermaksud untuk memojokkan serta menyalahkan salah satu pihak tertentu.

Definisi Tahlilan

 Tahlilan secara etimologi merupakan bentuk masdar dari kata هَلَّل- [1]يُهَلِّلُ- تَهْلِيْلاً yang artinya mengucapkan lafal لاَ إلهَ إلاّ اللهُ. Sedangkan secara terminologi adalah acara ritual (seremonial) memperingati hari kematian yang biasa dilakukan oleh umumnya masyarakat Indonesia. Acara tersebut diselenggarakan ketika salah seorang anggota keluarga telah meninggal dunia. Secara bersama-sama setelah proses penguburan selesai dilakukan. Seluruh keluarga, handai taulan serta masyarakat sekitar berkumpul di rumah keluarga si mayit hendak menyelenggarakan acara pembacaan ayat al-Qur’an, dzikir dan do’a-do’a yang ditujukan untuk si mayit di alam “sana”. Karena dari sekian materi bacaannya terdapat kalimat tahlil (لاَ إلهَ إلاَّ اللهُ) yang diulang-ulang ratusan kali maka acara tersebut biasa dikenal dengan istilah “tahlilan”[2].

Sejarah Muncul dan Berkembangnya Tahlilan

Perintis, pelopor dan pembuka pertama penyiaran serta pengembangan Islam di pulau Jawa adalah para ulama/mubaligh yang berjumlah sembilan, yang popular dengan sebuatan Wali Songo. Atas perjuangan mereka, berhasil mendirikan sebuah kerajaan Islam pertama di Pulau Jawa yang berpusat di Demak, Jawa Tengah.

Para ulama yang sembilan dalam menyiarkan dan mengembangkan Islam di tanah Jawa yang mayoritas penduduknya beragama Hindu dan Budha mendapat kesulitan dalam membuang adat istiadat upacara keagamaan lama bagi mereka yang telah masuk Islam.

Para ulama yang sembilan (Wali Songo) dalam menanggulangi masalah adat istiadat lama bagi mereka yang telah masuk Islam terbagi menjadi dua aliran yaitu ALIRAN GIRI dan ALIRAN TUBAN. Aliran Giri adalah suatu aliran yang dipimpin oleh Raden Paku (Sunan Giri) dengan para pendukung Raden Rahmat (Sunan Ampel), Syarifuddin (Sunan Drajat) dan lain-lain. Aliran ini dalam masalah ibadah sama sekali tidak mengenal kompromi dengan ajaran Budha, Hindu, keyakinan Animisme dan Dinamisme. Orang yang dengan suka rela masuk Islam lewat aliran ini, harus mau membuang jauh-jauh segala adat istiadat lama yang bertentangan dengan syari’at Islam tanpa reseve. Karena murninya aliran dalam menyiarkan dan mengembangkan Islam, maka aliran ini disebut ISLAM PUTIH.

Adapun aliran Tuban adalah suatu aliran yang dipimpin oleh R.M. Syahid (Sunan Kalijaga) yang didukung oleh Sunan Bonang, Sunan Muria, Sunan Kudus, dan Sunan Gunung Djati. Aliran ini sangat moderat, mereka membiarkan dahulu terhadap pengikutnya yang mengerjakan adat istiadat upacara keagamaan lama yang sudah mendarah daging sulit dibuang, yang penting mereka mau memeluk Islam.Agar mereka jangan terlalu jauh menyimpang dari Syari’at Islam.Maka para wali aliran Tuban berusaha adat istiadat Budha, Hindu, Animisme dan Dinamisme diwarnai keislaman.Karena moderatnya aliran ini maka pengikutnya jauh lebih banyak dibandingkan dengan pengikut aliran Giri yang radikal. Aliran ini sangat disorot oleh aliran Giri karena dituduh mencampur adukan Syari’at Islam dengan agama lain. Maka aliran ini dicap sebagai aliran Islam Abangan.

Dengan ajaran agama Hindu yang terdapat dalam kitab Brahmana. Sebuah kitab yang isinya mengatur tata cara pelaksanaan kurban, sajian-sajian untuk menyembah dewa-dewa dan upacara menghormati roh-roh untuk menghormati orang yang telah mati (nenek moyang) ada aturan yang disebut Yajna besar dan Yajna kecil.

Yajna besar dibagi menjadi dua bagian yaitu Hafiryayajna dan Somayajna. Somayajna adalah upacara khusus untuk orang-orang tertentu. Adapun Hafiryayajna untuk semua orang. Hafiryayajna terbagi menjadi empat bagian yaitu : Aghnidheya, Pinda Pitre Yajna, Catur masya, dan Aghrain. Dari empat macam tersebut ada satu yang sangat berat dibuang sampai sekarang bagi orang yang sudah masuk Islam adalah upacara Pinda Pitre Yajna yaitu suatu upacara menghormati roh-roh orang yang sudah mati.

Dalam upacara Pinda Pitre Yajna, ada suatu keyakinan bahwa manusia setelah mati, sebelum memasuki karman, yakni menjelma lahir kembali ke dunia ada yang menjadi dewa, manusia, binatang dan bahkan menjelma menjadi batu, tumbuh-tumbuhan dan lain-lain sesuai dengan amal perbuatannya selama hidup, dari 1-7 hari roh tersebut masih berada dilingkungan rumah keluarganya. Pada hari ke 40, 100, 1000 dari kematiannya, roh tersebut datang lagi ke rumah keluarganya.Maka dari itu, pada hari-hari tersebut harus diadakan upacara saji-sajian dan bacaan mantera-mantera serta nyanyian suci untuk memohon kepada dewa-dewa agar rohnya si pulan menjalani karma menjadi manusia yang baik, jangan menjadi yang lainnya.

Pelaksanaan upacara tersebut diawali dengan Aghnideya, yaitu menyalakan api suci (membakar kemenyan) untuk kontak dengan para dewa dan roh si pulan yang dituju. Selanjutnya diteruskan dengan menghidangkan saji-sajian berupa makanan, minuman dan lain-lain untuk dipersembahkan ke para dewa, kemudian dilanjutkan dengan bacaan mantra-mantra dan nyanyian-nyanyian suci oleh para pendeta agar permohonannya dikabulkan.

Pada masa para wali di bawah pimpinan Sunan Ampel, pernah diadakan musyawarah antara para wali untuk memecahkan adat istiadat lama bagi orang yang telah masuk Islam. Dalam musyawarah tersebut Sunan Kali Jaga selaku Ketua aliran Tuban mengusulkan kepada majlis musyawarah agar adat istiadat lama yang sulit dibuang, termasuk didalamnya upacara Pinda Pitre Yajna dimasuki unsur keislaman.

Usulan tersebut menjadi masalah yang serius pada waktu itu sebab para ulama (wali) tahu benar bahwa upacara kematian adat lama dan lain-lainnya sangat menyimpang dengan ajaran Islam yang sebenarnya. Mendengar usulan Sunan Kali Jaga yang penuh diplomatis itu, Sunan Ampel selaku penghulu para wali pada waktu itu dan sekaligus menjadi ketua sidang/musyawarah mengajukan pertanyaan sebagai berikut :

“Apakah tidak dikhawatirkan di kemudian hari, bahwa adat istiadat lama itu nanti akan dianggap sebagai ajaran Islam, sehingga kalau demikian nanti apakah hal ini tidak akan menjadikan bid’ah”.

Pertanyaan Sunan Ampel tersebut kemudian dijawab oleh Sunan Kudus sebagai berikut : “Saya sangat setuju dengan pendapat Sunan Kali Jaga”.

Sekalipun Sunan Ampel, Sunan Giri, dan Sunan Drajat sangat tidak menyetujui, akan tetapi mayoritas anggota musyawarah menyetujui usulan Sunan Kali Jaga, maka hal tersebut berjalan sesuai dengan keinginannya. Mulai saat itulah secara resmi berdasarkan hasil musyawarah, upacara dalam agama Hindu yang bernama Pinda Pitre Yajna dilestarikan oleh orang-orang Islam aliran Tuban yang kemudian dikenal dengan nama nelung dina, mitung dina, matang puluh, nyatus, dan nyewu.

Dari akibat lunaknya aliran Tuban, maka bukan saja upacara seperti itu yang berkembang subur, akan tetapi keyakinan animisme dan dinamisme serta upacara-upacara adat lain ikut berkembang subur. Maka dari itu tidaklah heran muridnya Sunan Kali Jaga sendiri yang bernama Syekh Siti Jenar merasa mendapat peluang yang sangat leluasa untuk mensinkritismekan ajaran Hindu dalam Islam.Dari hasil olahannya, maka lahir suatu ajaran kleni / aliran kepercayaan yang berbau Islam. Dan tumbuhlah apa yang disebut “Manunggaling Kaula Gusti” yang artinya Tuhan menyatu dengan tubuhku. Maka tatacara untuk mendekatkan diri kepada Allah lewat shalat, puasa, zakat, haji dan lain sebagainya tidak usah dilakukan.

Sekalipun Syekh Siti Jenar berhasil dibunuh, akan tetapi murid-muridnya yang cukup banyak sudah menyebar dimana-mana. Dari itu maka kepercayaan seperti itu hidup subur sampai sekarang.

Keadaan umat Islam setelah para wali meninggal dunia semakin jauh dari ajaran Islam yang sebenarnya. para Ulama aliran Giri yang terus mempengaruhi para raja Islam khususnya dan masyarakat pada umumnya untuk menegakkan syari’at Islam yang murni mendapat kecaman dan ancaman dari para raja Islam pada waktu itu, karena raja-raja Islam mayoritas menganut aliran Tuban. Sehingga pusat pemerintahan kerajaan di Demak berusaha dipindahkan ke Pajang agar terlepas dari pengaruh para ulama aliran Giri.

Pada masa kerajaan Islam di Jawa, dibawah pimpinan raja Amangkurat I, para ulama yang berusaha mempengaruhi keraton dan masyarakat, mereka ditangkapi dan dibunuh/dibrondong di lapangan Surakarta sebanyak 7.000 orang ulama. Melihat tindakan yang sewenang-wenang terhadap ulama aliran Giri itu, maka Trunojoyo Santri Giri berusaha menyusun kekuatan untuk menyerang Amangkurat I.

Pada masa kerajaan dipegang oleh Amangkurat II sebagai pengganti ayahnya, ia membalas dendam terhadap Truno Joyo yang menyerang pemerintahan ayahnya. Ia bekerja sama dengan VOC menyerang Giri Kedaton dan semua upala serta santri aliran Giri dibunuh habis-habisan, bahkan semua keturunan Sunan Giri dibunuh pula. Dengan demikian lenyaplah sudah ulama-ulama penegak Islam yang konsekwen. Ulama-ulama yang boleh hidup dimasa itu adalah ulama-ulama yang lunak (moderat) yang mau menyesuaikan diri dengan keadaan masyarakat yang ada.maka bertambah suburlah adat-istiadat lama yang melekat pada orang-orang Islam, terutama upacara adat Pinde Pitre Yajna dalam upacara kematian.

Keadaan yang demikian terus berjalan berabad-abad tanpa ada seorang ulamapun yang muncul untuk mengikis habis adat-istiadat lama yang melekat pada Islam terutama Pinda Pitre Yajna. Baru pada tahun 1912 M, muncul seorang ulama di Yogyakarta bernama K.H. Ahmad Dahlan yang berusaha sekuat kemampuannya untuk mengembalikan Islam dari sumbernya yaitu Al Qur’an dan As Sunnah, karena beliau telah memandang bahwa Islam dalam masyrakat Indonesia telah banyak dicampuri berbagai ajaran yang tidak berasal dari Al Qur’an dan Al Hadits, dimana-mana merajalela perbuatan khurafat dan bid’ah sehingga umat Islam hidup dalam keadaan konservatif dan tradisional.

Munculnya K.H. Ahmad Dahlan bukan saja berusaha mengikis habis segala adat istiadat Budha, Hindu, animisme, dinamisme yang melekat pada Islam, akan tetapi juga menyebarkan fikiran-fikiran pembaharuan dalam Islam, agar umat Islam menjadi umat yang maju seperti umat-umat lain. Akan tetapi aneh bin ajaib, kemunculan beliau tersebut disambut negatif oleh sebagian ulama itu sendiri, yang ternyata ulama-ulama tersebut adalah ulama-ulama yang tidak setuju untuk membuang beberapa adat istiadat Budha dan Hindu yang telah diwarnai keislaman yang telah dilestarikan oleh ulama-ulama aliran Tuban dahulu, yang antara lain upacara Pinda Pitre Yajna yang diisi nafas Islam, yang terkenal dengan nama upacara nelung dina, mitung dina, matang dina, nyatus, dan nyewu.

Pada tahun 1926 para ulama Indonesia bangkit dengan didirikannya organisasi yang diberi nama “Nahdhotul Ulama” yang disingkat NU. Pada muktamarnya di Makasar NU mengeluarkan suatu keputusan yang antara lain : “Setiap acara yang bersifat keagamaan harus diawali dengan bacaan tahlil yang sistimatikanya seperti yang kita kenal sekarang di masyarakat”. Keputusan ini nampaknya benar-benar dilaksanakan oleh orang NU. Sehingga semua acara yang bersifat keagamaan diawali dengan bacaan tahlil, termasuk acara kematian. Mulai saat itulah secara lambat laun upacara Pinda Pitre Yajna yang diwarnai keislaman berubah nama menjadi tahlilan sampai sekarang.

Sesuai dengan sejarah lahirnya tahlilan dalam upacara kematian, maka istilah tahlilan dalam upacara kemagian hanya dikenal di Jawa saja.Di pulau-pulau lain seluruh Indonesia tidak ada acara ini.Seandainya ada pun hanya sebagai rembesan dari pulau Jawa saja. Apalagi di negara-negara lain seperti Arab, Mesir, dan negara-negara lainnnya diseluruh dunia sama sekali tidak mengenal upacara tahlilan dalam kematian ini.[3]

Dalil yang Menganjurkan Tahlilan

  • Dalil naqli

Orang yang membolehkan ritual Tahlilan, mereka mempunyai dalil-dalil yang menurut mereka bisa dipertanggung-jawabkan. Dalil tersebut meliputi dalil naqli dan dalil aqli. Adapun dalil naqli yang mereka kemukakan adalah dalil yang diambil dari kitab Hasyiyah ‘ala Maraqy al-Falah karangan Ahmad ibn Ismail at-Thahawy, yaitu (yang artinya) :

“Dimakruhkannya hukum penghidangan makanan kepada keluarga mayit bertentangan dengan keterangan yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad dan Abu Dawud dengan sanad yang Shahih dari Ashim bin Kulaib dari ayahnya dari laki-laki Anshar ia berkata,

خَرَجْنَا مَعَ رَسُوْلِ الله ص. م. فِي جَنَازَةٍ فَرَاَيْتُ رسُوْلَ الله ص. م. وَهُوَ عَلَى الْقَبْرِ يُوْصَي الْحَافِرُ أَوْسَعَ مِنْ قَبْلِ رِجْلَيْهِ أَوْسَعَ مِنْ قِبَلِ رَأْسِهِ فَلَمَّا رَجَعَ اسْتَقْبَلَهُ دَاعِيَّ امْرَأَته فَجَاءَ بِالطَّعَامِ فَوَضَعَ يَدَاهُ …إخ

Artinya :

“Kami bersama Rasulullah keluar menuju pemakaman jenazah sewaktu hendak pulang muncullah istrinya mayit mengundang untuk singgah, kemudian menghidangkan makanan, Rasulullah pun mengambil makanan tersebut, kemdian para sahabat pun turut mengambilnya pula dan mencicipinya, pada mulut Rasulullah terdapat sekerat daging”.

Hadits tersebut oleh sebagian kalangan digunakan sebagai pembenaran perbuatan mengadakan acara Tahlilan dengan argumen keluarga si mayit menghidangkan makanan kemudian mengundang masyarakat terhadap hidangan tersebut.

  • Dalil ‘aqliy

Sedangkan alasan dalil ‘aqliy yang mereka kemukakan adalah melaui argumen al-Istihsân (mengangap sesuatu itu baik berdasarkan logika), meliputi:

  1. Bacaan ayat-ayat al-Qur’an, dzikir-dzikir dan do’a-do’a yang bernilai ibadah
    1. Nilai-nilai shadaqah (ibadah) melalui pembagian makanan, sekaligus sebagai ritual kirim do’a bagi si mayit
    2. Silaturahmi (ibadah)
  1. Sanggahan
  • Sanggahan terhadap dalil naqliy

Ahmad  Ibn Isma’il at-Thahawy menyitir dalil naqliy yang dilansir dari Sunan Abu Dawud dan musnad Imam Ahmad, namun apabila kita bandingkan dengan kitab aslinya (Sunan Abu Dawud dan Musnad Imam Ahmad) ternyata di dalamnya terdapat perbdedaan yang sangat signifikan yang dapat merubah makna hadits tersebut, yaitu:

خَرَجْنَا مَعَ رَسُوْلِ الله ص. م. فِي جَنَازَةٍ فَرَاَيْتُ رسُوْلَ الله ص. م. وَهُوَ عَلَى الْقَبْرِ يُوْصَي الْحَافِرُ أَوْسَعَ مِنْ قَبْلِ رِجْلَيْهِ أَوْسَعَ مِنْ قِبَلِ رَأْسِهِ فَلَمَّا رَجَعَ اسْتَقْبَلَهُ دَاعِيَّ امْرَأةٌ فَجَاءَ بِالطَّعَامِ فَوَضَعَ يَدَاهُ …إخ

Di dalam nukilan Ahmad ibn Isma’il at-Thahawy, ia menambahkan dhamir mudzakar ghaib (hu/ه) di belakang kata (امْرَأةٌ), yang mengandung arti “istrinya si mayit”, sedangkan dalam kitab aslinya (Sunan Abu Dawud dan Musnad Imam Ahmad) tanpa menggunakan dhamir mudzakar ghaib (hu/ه), sehingga maknanya menjadi “seorang wanita”.

Sisi pentingnya ketika menggunakan dhamir mudzakar ghaib  (hu/ه), maka berarti wanita yang memanggil Rasulullah dan para sahabat sepulang dari penggunaan jenazah kemudian menghidangkan makanan yang dicicpi oleh Rasulullah beserta para sahabatnya adalah istrinya si mayit (keluarga mayit). Hal ini berarti mengandung pengertian taqrir (penetapan) dari Rasulullah, artinya penghidangan makanan oleh keluarga si mayit itu menjadi dianjurkan, kemudian implikasi hukumnya acara ritual tahilan merupakan bagian dari sunnah Rasulullah. Akan tetapi lain halnya apabila dhamir mudzakar ghaib tadi (hu/ه) tidak dicantumkan maka pengertiainnya adalah wanita tersebut bukan istri atau keluarganya dan sama sekali tidak ada sangkut pautnya dengan si mayit tersebut (bukan keluarga si mayit). Bahkan di dalam hadit yang dikeluarkan Imam Ahmad bin Hambal dinyatakan dengan jelas bahwa wanita tersebut adalah wanita quraisy yang hadir dalam pemakaman.

Dengan ini jelaslah sudah bahwa hidangan yang dicicipi oleh Rasulullah beserta sahabatnya adalah hidangan yang disajikan bukan dari keluarga si mayit, akan tetapi berasal dari pihak lain yang tidak ada sangkut pautnya dengan keluarga si mayit. Apabila demikian, maka sejatinya hadits tersebut tidak ada hubungannya dengan acara ritual tahlilan. Sebagai konsekwensinya batallah argumen yang menerima acara ritual tersebut.

  • Bantahan terhadap dalil aqliy

Ini adalah alasan mereka yang paling umum dan sering digunakan bahwa mereka menganggap bahwa seluruh apa yang ada di dalam ritual itu adalah baik dan bermanfaat, seperti membaca al-Qur’an, tahlil, silaturahmi, dll. Mereka berpandangan bahwa melakukan ibadah-ibadah itu di dalam ritual tersebut adalah suatu perbuatan baik (mereka menganggap baik) dengan kata lain mereka menggunakan nalar al-Istihsan yang diterapkan dalam ritual itu. Pertanyaannya adalah, tepatkah asumsi tersebut?

Nalar-nalar yang dibangun dalam koridor Ushul Fiqih memang sangat rawan untuk dipelintir oleh orang-orang yang mencari pembenaran atas tindakan-tindakan yang mereka lakukan. Hal ini dikarenakan Ushul Fiqih adalah sebuah dunia ilmu yang sarat dengan eksploitasi akal manusia yang pada dasarnya digunakan untuk menggali kandungan al-Qur’an dan al-Hadits, yang seharusnya akal tersebut harus didampingi oleh kendali dan rambu-rambu yang jelas agar penggunaannya tidak melenceng dan melampaui batas melebihi dua sumber hukum primer tersebut.

Lalu bagaimana jadinya kalau akal itu tidak dikendalikan dan dibiarkan lepas begitu saja? Yang terjadi adalah penyelewengan kaidah-kaidah yang terdapat di dalamnya sebagai upaya mencari pembenaran atas apa yang diperbuat dan dikehendaki oleh akal.

Tahlilan adalah produk al-Istihsan, kebenaran atau pembenaran?.

Al-Istihsân – meminjam istilah Prof. Dr. Abdul Wahab Khalaf-  adalah salah satu dari dalil-dalil syar’iyyah sebagai sumber hukum yang dipakai setelah al-Qur’an, as-Sunnah, Ijma’, dan Qiyas. Telah disepakati oleh para ulama bahwa kronologi pengurutan sumber-sumber hukum tersebut tidak dapat dibolak-balik.[4] Maka jelas, bahwa al-Istihsan tidak bisa melampaui kehujjahan empat sumber hukum di atasnya.

Al-Istihsân adalah “menganggap baik terhadap sesuatu.” Sedangkan secara terminologi menurut Ulama Ushul, al-Istihsân adalah pindahnya seorang mujtahid dari tuntutan qiyas jaliy (nyata) kepada qiyas khafiy (samar), atau dari dalil kully kepada hukum takhsis lantaran terdapat dalil yang menyebabkan mujtahid mengalihkan hasil pikirannya dan mementingkan perpindahan hukum.[5] Dengan kata lain, al-Istihsân adalah berpaling dari satu hukum kepada hukum lain karena suatu alasan berdasarkan pertimbangan maslahah dan madharat.

Jadi, seorang mujtahid yang menggunakan al-Istihsân itu mengubah sebuah dalil yang jelas atau hukum kully karena adanya dalil yang menuntut perpindahan itu. Sehingga bukan merupakan pembentukan hukum dengan nafsu belaka. Sehingga, pada dasarnya melakukan sesuatu itu tidak boleh hanya didasarkan pada pertimbangan baik dan buruk menurut akal semata, apalagi suatu perbuatan itu sebagai suatu ibadah.

Oleh karena itu, penisbatan tahlilan sebagai produk al-Istihsân (karena mereka mengerjakan tahlilan hanya berdasarkan persepsi nafsu belaka, disamping menganggapnya sebagai suatu ibadah) adalah tertolak, karena tidak ada dalil syar’i yang memaksa untuk dilaksanakannya pemindahan hukum, bahkan tidak ada hukum yang mendasarinya sama sekali dalam Islam.

Karenanya, Imam Syatibi mengatakan dalam Al-Muwâfaqât, bahwa orang yang menggunakan istihsân tidak boleh mengembalikan persoalan pada perasaan dan keinginannya. Namun harus dikembalikan kepada hal-hal yang telah diketahui berdasarkan tujuan syar’i secara umum.[6]

Mengapa Tahlilan Dilarang?

Ritual tahlilan merupakan hal yang diada-adakan, yang sama sekali tidak ada dasar dan ketentuannya dalam Islam. Adapun yang menjadi alasan mengapa ritual tahlilan dilarang adalah sebagai berikut:

  1. Termasuk bentuk dari niyâhah (ratapan kepada si mayit) dan merupakan perbuatan orang jahiliyyah.

Dasarnya adalah hadist mauqûf atau âtsar yang shahih dari sahabat Jarir bin Abdullah al-Bajaly :

كُنَّا نَرَي الإجْتِمَاعَ إلي أهْلِ الْمَيِّتِ وَ صَنْعَةُ الطَّعَامِ مِنَ النِّيَاحَةِ

Artinya: Kami (para sahabat) menganggap kegiatan berkumpul dirumah keluarga mayit serta mengidangkan makanan merupakan bagian dari niyahah(meratapi mayit).

Diterima dari Thalhah kemudian dikeluarkan dari Ibnu Abi Syaibah bahwasanya:

قَدَمَ جَرِيْرٌ عَلَي عُمَرَ فَقَالَ :هَلْ يُنَاحُ قَبْلَكُمْ عَلَي الْمَيِّتِ ؟ قَالَ :لَا,قَالَ : فَهَلْ تَجْتَمِعُ النِّسَاءُ عِنْدَكُمْ عَلَي الْمَيِّتِ وَ يُطْعَمُ الطَّعَامُ ؟ قَالَ : نَعَمْ, فَقَالَ : تِلْكَ النِّيَاحَةُ .

Artinya : Sahabat  Jarir mendatangi Sahabat Umar. Umar berkata: apakah kamu sekalian suka meratapi mayit? Jarir menjawab: Tidak, Umar berkata: apakah diantara wanita-wanita semua kalian suka berkumpul dirumah keluarga mayit dan memakan hidanganya ? Jarir menjawab: Ya,Umar berkata: hal itu sama dengan niyahah (meratap).

Dari Said bin Jabir dari Kaban atau Abu Hilal  al-Bukhtari, kemudian dikeluarkan Abdul al-Razaq. Hadist tersebut, dengan lafal berbeda dikeluarkan pula Ibnu Abi Syaibah melalui perjalanan sanad Fudhalah bin Hashien,’Abd al-Kariem, Sa’ied bin Jabbier, yaitu:

مِنْ عَمَلِ الْجَا هِلِيَّةِ النِّيَا حَةُ وَ الطَّعَامُ عَلَي الْمَيِّتِ وَ بَيْتُوْتَةُ الْمَرْاَةِ ثُمَّ اَهْلِ الْمَيِّتِ لَيْسَتْ مِنْهُمْ .

Merupakan perbuatan orang-orang  jahiliyah: niyâhah, hidangan dari keluarga mayit, dan menginapnya para wanita di rumah keluarga mayit”

  1. Tasyabbuh kepada orang-orang kafir

Tidak ragu lagi, bahwa ritual tahlilan merupakan ritual yang diadopsi dari ajaran agama Hindu, berdasarkan keterangan sejarah tahlilan yang telah dipaparkan sebelumnya. Oleh harena itu ritual tersebut merupakan salah satu bentuk tasyabbuh (penyerupaan) dengan orang kafir yang dilarang keras oleh Islam. Allah subhanahu wa ta’ala berfirman,

وَأَنَّ هَذَا صِرَاطِي مُسْتَقِيمًا فَاتَّبِعُوهُ وَلَاتَتَّبِعُوا السُّبُلَ فَتَفَرَّقَ بِكُمْ عَنْ سَبِيلِهِ ذَلِكُمْ وَصَّاكُمْ بِهِ لَعَلَّكُم ْتَتَّقُونَ[7]

Artinya: “Dan sesungguhnya ini adalah jalan-Ku yang lurus, maka ikutilah oleh kalian kepada jalan itu, dan jangan kalian mengikuti jalan-jalan (yang lain) karena jalan-jalan itu akan mencerai-beraikanmu dari jalan-Nya. Yang demikian itu diperintahkan oleh Allah kepadamu agar kamu bertaqwa” (al-An’am: 153)

Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

مَنْ تَشَبَّهَ بِقَوْمٍ فَهُوَ مِنْهُمْ[8]

“Barang siapa yang menyerupai suatu kaum maka ia termasuk dari mereka.”

  1. Mempersulit dalam urusan agama.

Prinsip dasar yang dibangun oleh Islam adalah hendak menghilangkan atau menghindari pembebanan. Hal ini sesuai dengan inti muatan pesan Rasulullah sallallahu alaihi wa sallam,

إِنَّ الدِّينَ يُسْرٌ وَلَنْ يُشَادَّ الدِّينَ أَحَدٌ إِلَّا غَلَبَهُ فَسَدِّدُوا وَقَارِبُوا وَأَبْشِرُوا وَاسْتَعِينُوا بِالْغَدْوَةِ وَالرَّوْحَةِ وَشَيْءٍ مِنْ الدُّلْجَةِ.[9]

“Sesungguhnyaagama ini (Islam) adalah mudah. Tidaklah seseorang mempersulit diri kecuali seseorang tersebut akan dikalahkan oleh agama. Maka bersungguh-sungguhlah dan mendekatkan dirilah dan beri kabar gembiralah. Dan minta pertolonganlah kalian pada waktu pagi hari dan malam hari dan pada akhir malam.”

Acara ritual tahlilan haruslah ditolak dan tidak boleh dilaksanakan karena didalamnya terdapat unsur yang memberatkan keluarga si mayit. Secara logika, ketika sebuah keluarga ditinggal mati oleh salah satu anggota keluarganya tentunya mereka bersedih karena merasa kehilangan, dan seharusnya mereka kita hibur, bukan malah kita menambah beban mereka dengan menyibukkan mereka untuk membuat jamuan makanan. Ini bertentangan dengan prinsip Islam, karena harusnya kita yang membuat makanan untuk kita hadiahkan kepada mereka agar mereka terhibur. Sebagaimana petunjuk Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam kepada para sahabatnya untuk membuat makanan yang ditujukan kepada keluarga Ja’far ketika ditinggal mati oleh Ja’far,

إصْنَعُوْا لِأهْلِ جَعْفَرٍ طَعَامًا فَإِنَّهُ قَد جَاءَهُمْ مَايَشْغَلَهُمْ[10]

“Buatlah makanan untuk keluarga Ja’far, karena telah datang suatu urusan yang menyibukkan mereka.”  

  1. Termasuk bid’ah sesat dalam agama.

Sebagaimana kita ketahui, Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam beserta para sahabatnya tidak pernah mengerjakan dan mencontohkan ritual tahlilan tersebut. Sehingga ritual tersebut dikategorikan sebagai bid’ah dalam agama yang tertolak. Rasulullah salallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

[11]مَنْ عَمِلَ عَمَلاً لَيْسَ عَليْهِ اَمْرُنَا فَهُوَ رَدٌّ

“Barang siapa mengerjakan suatu amalan yang tidak ada contohnya dari kami, maka amalan tersebut tertolak”

Kesimpulan

Berdasarkan pembahasan dan penelitian yang telah kami lakukan, maka menjadi jelas bahwa:

  1. Hadits shahih riwayat Abu Dawud dan Imam Ahmad yang dinukil di dalam Kitab Hasyiyah ‘ala Maraqy al-Falah oleh Ahmad ibn Ismail at-Thahawy ternyata mengalami kesalahan penukilan lafadz hadits dari kitab asalnya, yang berakibat fatal terhadap makna hadits tersebut. Sehingga hadits tersebut dijadikan pembenaran dilakukannya ritual Tahlilan.
  2. Argumen berdasarkan Kaidah Ushul Fiqih al-Istihsan yang mereka gunakan  tertolak berdasarkan pemaparan di atas.
  3. Berdasarkan argumen-argumen di atas, bahwa pelaksanaan ritual tahlilan tidak ada dasarnya dalam agama, sehingga ritual tersebut tergolong dalam kategori bid’ah dhalâlah (sesat) yang tidak bisa diamalkan.

[1]Ahmad Warson Munawwir, Al-Munawwir Kamus Arab-Indonesia, (Surabaya: Pustaka Progressif, 1997) hlm. 1514

[2]Harry Yuniardi, Santri NU Menggugat Tahlilan, (Bandung: Mujahid Press, 2009) hlm. 11-12

[3] http://www.kaskus.us/showthread.php?t=4135127, diakses tanggal  10/10/2011

[4]Prof. Dr. Abdul Wahab Khalaf; Alih Bahasa: Prof. Drs. KH. Masdar Helmy,Ilmu Ushul Fiqih, (Bandung: Gema Risalah Press, 1997) hlm.36

[5]Prof. Dr. Abdul Wahab Khalaf, Op. Cit., hlm.136

[6]Prof. Dr. Abdul Wahab Khalaf, Op. Cit., hlm.141

[7]Al-Qur’an Surat al-An’am, ayat 153.

[8]Abu Dawud, Sunan Abu Dawud. No. 4033 Bab Fii Lubsyi asy-Syahroti.Dishahihkan oleh al-Albani, dalam Shahih al-Jami’, no. 6149.

[9]Al-Bukhari, Shahih al-Bukhari, no. 39.

[10]At-Tirmidzi, Sunan at-Tirmidzi. No. 998 Bab At-Tho’amu Yusna’u li Ahli al-Bait. Hadits ini Hasan-Shahih.

[11]Al-Bukhari, Shahih al-Bukhari, No. 75, hal. 289.

Daftar Pustaka

Al-Qur’an al-Karim

Tim PP Muhammadiyah Majlis Tarjih, Tanya Jawab Agama Jilid Dua dan Empat.

Yuniardi, Harry, Santri NU Menggugat Tahlilan, Bandung: Mujahid Press, 2009

Munawwir, Ahmad Warson,  Al-Munawwir Kamus Arab-Indonesia, Surabaya: Pustaka Progressif, 1997

Hassan, A. Qadir,  Kata Berjawab, Solusi untuk Berbagai Permasalahan Syariah, Surabaya: Pustaka Progressif, 2007

Khalaf, Abdul Wahab, Prof. Dr.; Alih Bahasa: Prof. Drs. KH. Masdar Helmy, Ilmu Ushul Fiqih, Bandung: Gema Risalah Press, 1997

Asy-Syaukani, Fath al-Qadir al-Jami’ Baina Faniyyi ar-Riwâyah wa ad-Dirâyah fi ‘Ilmi at-Tafsîr, Lajnah at-Tahqiq al-Bahts al-‘Ilmi Bidar al-Wafa, tth.

Baihaqi, Syu’abu al-Iman, Beirut: Dar al-Kutub al-‘Ilmiyyah, tth.

Thahan, Mahmud Dr., Taysîr Musthalah al-Hadits, Dar al-Fikr, tth.

Abu Dawud, Sunan Abu Dawud

Al-Bukhari, Shahih al-Bukhari

At-Tirmidzi, Sunan at-Tirmidzi

Ibnu Hibban, Shahih Ibnu Hibban

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*